Leaflet Stroke for Download

A. PENGERTIAN

Stroke adalah adanya beberapa kelainan otak baik secara fungsional maupun structural yang disebabkan oleh keadaan patologis dari seluruh system pembuluh darah otak. Petologis pembuluh darah bias karene adanya robekan atau penyumbatan sebagian /seluruh lumen.
Menurut pendapat lain stroke merupakan suatu gangguan neurologik lokal yang dapat timbul sekunder dari suatu proses patologis pada pembuluh darah serebral (Sylvia A. Price, 1995:964).

B. Penyebab Stroke

  • Hipertensi/darah tinggi
  • Diabetes Melitus
  • Obesitas/kegemukan
  • Pola aktivitas yag kurang baik
  • Perokok atau peminum alcohol
  • Hiperkolesterol
  • Trauma kepala

C. Tanda dan gejala Stroke
Berikut ini adalah tanda dan gejala yang terjadi pada penderita stroke :
a.   Tiba – tiba sakit kepala
b.   Pusing, bingung.
c.   Penglihatan kabur.
d.   Kehilangan keseimbangan.
e.   Kelemahan / kelumpuhan tangan dan atau kaki.
f.    Bicara tidak jelas.
g.   Konsentrasi menurun.

Selain Artikel diatas  saya buatkan juga media leaflet sebagai media promosi kesehatan, untuk mendownloadnya anda bisa KLIK DISINI

Untuk Melihat Video tentang stroke liat dibawah ini :

Read More!

LEVEL MANAJEMEN

    a.   LOWER MANAJEMEN (Manajemen Terbawah)

Tingkatan tertinggi dari sebuah manajemen, tingkatan terendah (operasional) manajemen, sebagian besar terkait dengan keputusan yang diambil dalam waktu yang relatif sempit. Manajemen dengan tingkatan yang lebih rendah, juga disebut manajemen pengawasan, dan merupakan aktualisasi dari perencanaan manajemen menengah dan mengendalikan kegiatan operasional sehari-hari kegiatan yang berfungsi untuk menjaga keberlanjutan organisasi.

Contoh manajer tingkat rendah adalah manajer gudang yang bertanggung jawab atas restocking persediaan dan Manager yang memanage bahan-bahan bertanggung jawab untuk melihat bahwa semua bahan yang diperlukan di bidang manufaktur memenuhi kebutuhan produksi.

Sebagian besar keputusan pada tingkat ini membutuhkan informasi yang mudah dimengerti  tentang status dak aktivitas yang sedang berlangsung dan kegiatan dalam fungsi dasar bisnis -misalnya, informasi yang dibutuhkan untuk memutuskan kapan melakukan restok ulang persediaan.
Informasi ini umumnya diberikan dalam laporan rinci yang mengandung informasi spesifik tentang kegiatan rutin. Laporan-laporan jenis ini biasanya terstruktur, sehingga bentuknya dapat ditentukan. Data operasional Bisnis sehari-hari sudah tersedia, dan pengolahan dapat dengan mudah dilakukan dengan komputerisasi.

Manajer pada tingkat ini biasanya membuat keputusan terstruktur. Sebuah keputusan terstruktur adalah keputusan yang dapat diprediksi yang dapat dibuat sebelum diputuskan dengan kata lain disebut prosedur rutin. Misalnya, Manajer pada lantai khusus pakaian menerima kartu kredit Anda untuk membayar untuk beberapa baju baru adalah keputusan terstruktur berdasarkan kriteria tertentu yaitu:
1.     Apakah pelanggan Puas?
2.     Apakah kartu saat ini berlaku atau expired?
3.     Apakah nomor kartu 011 terdaftar ditoko atau kartu curian?
4.     Adalah jumlah pembelian di bawah batas kartu kredit pemegang kartu?

   b.   MANAJEMEN MENENGAH
Manajemen di Level menengah berkaitan  dengan keputusan yang cakupannya lebih luas. Beberapa sebutan di level manajer menengah seperti manajer pabrik, manajer divisi, manajer penjualan, manajer cabang, dan direktur personilia.
Informasi yang berada di level manajer menengah meliputi ulasan, ringkasan, dan analisis data historis untuk membantu merencanakan operasi dan kontrol dalam melaksanakan kebijakan yang telah dirumuskan oleh level manajemen atas/puncak. Informasi ini biasanya diberikan kepada manajer menengah dalam dua bentuk: ringkasan laporan (1), yang menunjukkan total dan tren-misalnya, total penjualan oleh kantor, oleh produk, oleh tenaga penjual, dan total keseluruhan penjualan-dan laporan pengecualian (2), yang menunjukkan data-data yang tidak lazim-misalnya laporan persediaan, daftar ini hanya memuat komponen-komponen dalam jumlah tidak lebih dari 10 item. Laporan-laporan ini dapat dijadwalkan secara rutin (laporan berkala), diminta atas dasar kasus per kasus (on-demand laporan), atau yang dihasilkan hanya ketika kondisi tertentu ada (event-diprakarsai laporan)

Laporan berkala yang dibuat telah ditentukan waktunya : harian, mingguan, bulanan, kuartal, atau tahunan. Laporan-laporan ini biasanya mencakup laporan penggajian, laporan status persediaan, laporan penjualan, laporan laba rugi, dan neraca.  Laporan On-demand biasanya diminta oleh manajer ketika informasi tersebut diperlukan untuk masalah tertentu. Sebagai contoh, jika seorang pelanggan ingin membuat sebuah rekening tagihan yang besar, seorang manajer mungkin meminta laporan khusus pada pembayaran pelanggan dan riwayat permintaan. Pada saat awal laporan biasanya masih belum ada perubahan dan memerlukan perhatian yang segera seperti laporan persedian barang yang tidak tersedia atau laporan tentang peralatan yang tidak layak pakai.

Manajer di tingkat menengah biasa juga disebut manajer yang membuat keputusan secara taktis yang umumnya berurusan dengan keputusan semistructured. Sebuah keputusan semiterstruktur adalah keputusan yang meliputi beberapa prosedur  struktur dan tidak bisa diputuskan pada saaat prosedur tersebut dibuat. Dalam kebanyakan kasus, keputusan semistructured bersifat kompleks, membutuhkan analisis yang rinci dan perhitungan yang luas. Contoh keputusan semistructured termasuk memutuskan berapa banyak unit yang spesifik harus disimpan dalam persediaan, apakah akan membeli sistem komputer yang lebih besar, dari mana sumber untuk membeli sistem komputer tersebut, dan apakah harus membeli sistem komputer mini yang multiuser. Setidaknya beberapa persyaratan informasi pada tingkat ini dapat dipenuhi melalui pemrosesan data yang berbasis komputer.

   c.    TOP MANAGEMENT – TOP MANAJEMEN (MANAJEMEN PUNCAK)

TOP Manajemen berkaitan dengan keputusan yang lingkup dan kerangka waktunya lebih luas. Sebutan di level top manajemen antara lain Chief Executive Officer (CEO), chief operating officer/kepala operasional (COO), Chief Finance Officer (CFO), IS for the Noninformation Systems Executive treasurer, Pengendali, chief information officer (CIO executive vice president, and Pegawai senior. Top Manajer  didalamnya terdapat beberapa  orang memiliki wewenang kuat yang bertanggung jawab atas empat fungsi dasar dari bisnis,  pemasaran dan keuangan, produksi dan penelitian serta pengembangan. Keputusan yang dibuat pada tingkat ini tidak bisa diprediksi,dalam  jangka waktu yang panjang, dan terkait dengan masa depan, kegiatan tidak hanya masa lalu dan / atau saat ini.
Oleh karena itu, hal ini menuntut pengalaman yang banyak dan pengambilan keputusan yang tepat. MIS Sebuah perusahaan harus mampu menyediakan informasi kepada manajemen puncak yang diperlukan dalam laporan berkala, laporan saat ini, dan laporan berdasarkan permintaan.

Informasi yang ada harus menunjukkan bagaimana semua kegiatan di perusahaan dan departemen terkait dan tidak terlepas satu sama lain dan saling mempengaruhi. Keputusan penting yang dibuat pada tingkat ini cenderung diarahkan (1) perencanaan strategis, misalnya, bagaimana pembiayaan  perkembangan perusahaan  dan pasar baru mana harus ditangani pertama kali, (2) alokasi sumber daya, seperti memutuskan apakah akan membangun atau menyewakan ruang kantor dan apakah akan menghabiskan lebih banyak uang untuk iklan atau mempekerjakan staf baru, dan (3) perumusan kebijakan, seperti menentukan kebijakan perusahaan untuk mempekerjakan kaum minoritas dan menyediakan insentif karyawan.

Manajer pada tingkat ini sering disebut pengambil keputusan strategis.
Contoh keputusan terstruktur termasuk memutuskan rencana lima tahun kedepan sesuai tujuan perusahaan, mengevaluasi sumber daya keuangan di masa depan, dan memutuskan bagaimana bereaksi terhadap tindakan pesaing. Pada tingkat yang lebih tinggi dari manajemen, banyak data yang dibutuhkan untuk membuat keputusan datang dari luar organisasi (misalnya informasi tentang keuangan  pesaing).

             Sebutan di Level Manajemen Puncak (Top Manajemen) :
CEO (Chief Executive Officer) è Kepala Eksekutif Tertinggi
COO (Chief Operational Officer) è Kepala Operasional tertinggi
CFO (chief Fincance Officer) è Kepala keuangan tertinggi
CIO (Chief Information Officer) è Kepala Sistem Informasi Tertinggi

Read More!

Klasifikasi Information System (Sistem Informasi)


       Ø Transaction Processing System (TPS)
a. Pengertian TPS
Transaction Processing Systems (TPS) adalah Sistem informasi yang dirancang untuk memproses transaksi bisnis sehari-hari disebuah organisasi/perusahaaan sehingga transaksi bisnis yang tadinya menggunakan banyak pekerja dapat diganti dengan proses otomatisasi. Transaksi-transaksi yang terjadi mempunyai karakteristik untuk memproses data-data dalam jumlah besar dan transaksi bisnis rutin. Setiap proses memiliki data transaksi yang sangat sederhana, dan sistem pemrosesan transaksi (TPS) diharapkan untuk memproses masing-masing transaksi dalam waktu yang sangat singkat. Contohnya adalah supermarket / toko grosir (sistem penagihan) atau proses transaksi bank.
Ketika sebuah komputer pertama kali digunakan untuk memproses aplikasi bisnis, TPS adalah sistem utama yang diimplementasikan untuk menggantikan sistem manual. Biasanya sebuah sistem TPS yang sukses dapat meningkatkan efisiensi transaksi, layanan pelanggan, dan mengurangi biaya transaksi. TPS yang pertama kali adalah TPS dengan  sistem Batch. Sebuah TPS di batch processing berarti bahwa semua transaksi dikumpulkan terlebih dahulu dan kemudian diproses. Kerugian dari batch processing adalah informasi yang tidak dapat diperbarui segera. Sedangkan TPS yang berbasis online proses update informasi lebih uptodate saat transaksi dimasukan. Dalam  sebuah bisnis apabila pembaruan informasi dibutuhkan setiap saat maka sebuah TPS online sangat  diperlukan untuk menanganinya. Sebuah TPS online membutuhkan biaya yang lebih tinggi untuk operasional  dibandingkan TPS batch. Saat ini, TPS kebanyakan menggunakan pengolahan on-line untuk mencapai kepuasan pelanggan yang lebih baik dan informasi yang lebih update/terkini
b. Kapan TPS Digunakan:
Penggunaan TPS : Ketika komputer digunakan sebagai saran untuk mengolah data dalam aplikasi bisnis,maka TPS menjadi sistem utama yang diterapkan sebagai pengganti sistem manual. Biasanya, TPS yang sukses dapat meningkatkan efisiensi transaksi, layanan pelanggan, dan mengurangi biaya transaksi.
       Ø Management Reporting System (MRS)
a. Pengertian MRS
Setelah TPS dilakukan, beberapa organisasi/perusahaan menyadari bahwa hasil yang dihasilkan oleh TPS tidak memuaskan untuk tingkat yang lebih tinggi dalam  pengambilan keputusan dan diperlukan kemampuan komputer yang lebih tinggi dalam melakukan perhitungan cepat dan fungsi logis yang dapat digunakan untuk menghasilkan informasi yang berarti bagi manajemen. Sebagai hasilnya, manajemen pelaporan sistem (SPM) mulai dikembangkan  agar laporan manajerial dan ringkasan data bisa dibuat.
Sistem Laporan ini membantu para manajer melakukan tugas mereka dan membantu manajemen di tingkat menengah dalam pengambilan keputusan menggunakan statistik atau rangkuman data yang dibuat.

Secara umum, MRS  biasanya digunakan dengan TPS. TPS memproses transaksi harian, update persediaan, dan menyimpan informasi pelanggan sementara MRS menggunakan data dari TPS untuk menghasilkan total penjualan harian, daftar inventaris pesanan, dan daftar pelanggan dengan kriteria yang berbeda-beda. Output dari MRS menyediakan laporan yang dicetak dan kemampuan penyelidikan untuk membantu mempertahankan operasi dan kontrol manajemen perusahaan ditingkat manajemen menengah. Konsep sistem pelaporan manajemen berkembang untuk menyadarkan para manajer bahwa pemrosesan komputer dapat digunakan untuk lebih dari sekedar kegiatan proses transaksi sehari-hari, tetapi juga dapat digunakan untuk menghasilkan informasi yang berarti bagi manajemen.

Pada umumnya sebuah MRS terintegrasi dengan TPS, dan sumber input MRS biasanya merupakan hasil dari TPS. Sebagai contoh, transaksi penjualan dapat diproses dengan menggunakan TPS untuk mencatat total penjualan dan informasi pelanggannya. Setelah itu sebuah MRS dapat memproses data ini untuk menghasilkan laporan penjualan rata-rata harian atau item/stock barang yang paling laku.

b. Kapan MRS Digunakan
MRS digunakan ketika hasil yang didapatkan dari TPS tidak terlalu memuaskan untuk pengambilan keputusan. Sehingga diharapkan hasil dari MRS ini tidak hanya saja sebagai laporan hari ke hari, tetapi memberikan sesuatu informasi yang lebih berguna untuk membantu menjaga operasi dan kendali manajemen perusahaan.

Ø  Executive Information System and support (EISS)
a. Pengertian EISs
Sebuah sistem informasi eksekutif (EIS) dirancang untuk menghasilkan informasi yang abstrak dan cukup untuk mempresentasikan seluruh operasi perusahaan dalam versi yang disederhanakan untuk memberikan kepuasan kepada manajemen senior/puncak. Secara karakteristik, manajer senior menggunakan berbagai macam sumber informasi informal, sistem informasi terkomputerisasi sehingga mampu menyediakan bantuan terbatas. Namun, CEO, senior dan eksekutif presiden, dan dewan direksi juga perlu melacak kinerja perusahaan mereka dan dari berbagai unit, menilai lingkungan bisnis, dan mengembangkan arah strategis untuk masa depan perusahaan.
Secara khusus, para eksekutif membutuhkan keragaman informasi eksternal yang besar untuk membandingkan kinerja perusahaan mereka dengan kompetitor dan untuk menyelidiki kecenderungan umum perekonomian di banyak negara di mana perusahaan dapat melakukan bisnis. Oleh karena itu EIS dirancang untuk memenuhi kebutuhan informasi bagi manajemen senior yang mungkin tidak akrab bekerja dengan sistem komputer. EIS juga menyediakan fitur yang memudahkan bagi para eksekutif untuk menggunakannya. EIS menyediakan antarmuka pengguna grafis yang dapat digunakan dengan mouse atau yang berorientasi layar sentuh. EIS sangat bergantung pada presentasi grafis dari pilihan menu dan data.

b. Kapan EISs digunakan
Sistem ini digunakan oleh CEO, eksekutif senior, dan dewan direksi, para eksekutif ini membutuhkan banyak ragam informasi eksternal untuk membandingkan kinerja perusahaan mereka dari kompetisi untuk menyelidiki kecenderungan umum perekonomian dibanyak negara. Sehingga penggunaan EISS dapat melacak performa perusahaan dari berbagai unit, menilai lingkungan bisnis, dan mengembangkan arah strategis untuk masa depan perusahaan, dengan sistem yang dirancang khusus untuk manajemen senior yang mungkin tidak terbiasa bekerja dengan sistem computer. Sistem ini akan menyajikan informasi perusahaan yang cukup abstrak ke dalam versi yang disederhanakan untuk memuaskan manajemen senior.

Ø  Decision Support System (DSS)

a. Pengertian DSS
Sistem pendukung keputusan (DSSS) dirancang untuk membantu manajer dalam mengambil keputusan dengan meringkas atau membandingkan data dari sumber yang berbeda. Sistem ini cocok untuk masalah semi-terstruktur dan tidak terstruktur. Sistem pendukung keputusan sering termasuk didalamnya bahasa query, kemampuan analisis statistik, spreadsheet, dan grafik untuk membantu pengambil keputusan dan mengevaluasi sebuah keputusan.
DSSs adalah jenis sistem manajemen informasi yang dikembangkan untuk mendukung proses pengambilan keputusan. DSSs memfasilitasi dialog antar pengguna, yang sedang mempertimbangkan solusi alternatif dari sebuah masalah, dan sistem, dengan built-in model dan kemampuan untuek mengakses database. Sebuah proses DSS melibatkan model dari basis model  lain dan mengalokasikan data yang tepat dari database itu.

Dengan sebuah pemodelan, pengguna dapat meminta pertanyaan Jika-Maka dengan mengubah satu atau beberapa variabel sebagai masukan, dan kombinasi data serta pemodelan yang menghasilkan rekomendasi dari DSS. Database dikelola oleh sistem manajemen basis data (DBMS), sedangkan basis model dikelola oleh sebuah sistem manajemen basis model (MBMS). Beberapa DSSs memungkinkan pengguna untuk membuat model untuk evaluasi yang lebih baik. Misalnya, wakil presiden pemasaran mungkin ingin mengetahui laba bersih perusahaan jika anggaran iklan diturunkan. TPS dan SPM biasanya tidak menyediakan jenis informasi ini.


b. Kapan DSS digunakan
DSS digunakan ketika para pengambil keputusan dihadapkan kepada suatu masalah yang tidak terstruktur dan semiterstruktur dan membutuhkan sebuah informasi tambahan yang akan digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan

               Ø Office Information System (OIS)
a. Pengertian OIS
Sistem informasi perkantoran (OISs) dirancang untuk mendukung tugas-tugas perkantoran dengan teknologi informasi. Voice mail, sistem multimedia, surat elektronik, video conferencing, transfer file, dan bahkan keputusan kelompok dapat dicapai dengan sistem informasi perkantoran. Tujuan akhir untuk OIS adalah untuk memiliki lingkungan kantor di mana tidak ada kertas untuk digunakan (paperless).
b. Kapan OIS digunakan
OIS digunakan untuk mendukung tugastugas kantor dengan teknologi informasi bahkan untuk pengambilan keputusan dalam kelompok. Salah satu manfaatnya, dapat meminimalisasi biaya penggunaan kertas.

Read More!

Disclaimer :

I can not guarantee that the information on my blog is 100% correct